DISCLAIMER: (Untuk 16 tahun ke atas) Cerita ini hanya fiksi belaka. Di dalam cerita ini terkandung bahasa yang cenderung vulgar dan sarkastik. Tidak cocok dibaca oleh orang-orang yang belum memiliki pikiran dan kepribadian yang matang. Pembaca berumur di bawah 16 tahun dilarang keras membaca cerita ini. Cerita ini tidak sedikitpun bermaksud mendiskreditkan kepercayaan, agama, ras, suku, dan komunitas tertentu. Adapun beberapa cuplikan yang berkorelasi dengan kepercayaan, agama, ras, suku dan komunitas hanya bertujuan sebagai ilustrasi fiksi dari cerita yang semata-mata ingin mencoba menggambarkan kondisi sebagian kelas pekerja, terutama perempuan yang berkarir di Indonesia berdasarkan pengamatan dan pengalaman pribadi penulis. Beberapa merk komersil terinspirasi dari kehidupan nyata dan telah dideformasi. Tujuan utama cerita ini adalah proses prokreasi dan berkesenian, bukan adu domba, persekusi, ataupun menebar kebencian. Semua sikap yang Anda lakukan setelah membaca cerita ini adalah murni tanggung jawab Anda sebagai pribadi.Dilarang mengatasnamakan suatu aksi dengan dalih meniru adegan dalam cerita ini.

Sisa-sisa Malam yang Dihiasi Kelam

“Pa’an sih nih? Masyarakat Warnet di Penghujung Valentine? Noraaak amat judulnya!!”

Judul artikelnya aneh! Mungkin semacam buzzfeed atau mungkin clickbait. Abisnya, gara-gara InstallGeram lagi sepi yang good-looking aku jadinya searching-searching dikit ama yang berbau Valentine. Mukaku terlalu ‘bonyok’ buat selfie di InstallGeram. Yah, namanya juga abis pulang gawe.

Akhirnya aku tersesat pada sebuah cerita dari penulis yang gak terkenal! Ternyata sedikit seru sih isinya, tapi kok bahasanya jorok banget? Biar gak anti-mainstream kali yah maksudnya? Ato emang kalo cowok dan gamer ngomongnya selalu ngeres kayak gini?

Beginilah diriku yang menghabiskan sisa-sisa malam setelah bekerja selama kurang lebih 12 jam di salahsatu cabang dari perusahaan retail kenamaan di ibu kota. Lagi iseng nyari bacaan ringan, eh ternyata lumayan mikir juga bacanya. Tapi ya so far; kagak ngarti nih orang mo ngomong apaan!?

Karena kecapean, aku langsung rebahan tanpa sempat menghapus make up sambil terus membaca cerita jorok ini, abisnya agak penasaran doang sih. Nanggung dikit lagi kelar, abis itu baru deh cuci muka. Yahh, beginalah jadi cewek yang kerja dan harus berhadapan dengan para konsumen; kalo gak pake make up pas kerja, bisa-bisa dipecat gara-gara tidak ‘berpenampilan menarik’ ala-ala kolom lowongan kerja.

Masih sambil membaca dan bersantai, aku menyalakan sebatang rokok Ezze. Aku berharap, semua masalahku ikut lenyap berbarengan dengan kepulan asap yang menjulang lalu berangsur menghilang.

“Ada yang ngeganjel yah Bu pas abis baca tuh cerita?”

“Jat!? Anrjit ngagetin iih!”

“Soriii Buuu, pintu kostmu abisnya mangap sih!”

“Gue lagi ngerokok, biar gak pengap ni kamar. Bilang iih kalo mau dateng! Kebiasaaan!”

“Lhaa, gimana bilangnya Bu? Kan tau saya ndak punya HP?”

“Cowok purba! Kan udah gue bilang; walo kamu gak tertarik ama yang namanya HP, paling engga belilah 1 yang murah, kan butuh tau! Buat komunikasi ato bersosialisasi gitu! Ansos banget sih!”

“Buu…Buu..kan udah ampir setaon kenal ama saya…komunikasi itu penting, tapi kan saya ‘orang aneh’ yang bisa berkomunikasi tanpa bantuan HP.  Bersosialisasi? Seriously Bu? Sama orang-orang yang selap-selip pake motor pas lagi macet? Yang parkir mobil di jalan sempit seenak jidat trus bikin kita susah ngeluarin mobil dari garasi sendiri? Sama beberapa orang yang ibadah minggu, sholat jumat lalu baliknya kembali jadi laknat di jalan raya, di sekolah, di tempat kerja, di tempat usaha, di tempat pijit eksekutif, di sosmed?”

Jat, si cowok aneh itu ibarat merekapitulasi data-data kehidupan yang memang sempat kualami, kurasakan, dan kulihat. Suaranya annoying banget, kayak nyamuk astral yang terbang di sekitar kupingku tanpa pernah bisa kutangkap.

“Tau ah pusing tau ngeladenin kamu! Cape nih abis gawe! Masih percaya gak percaya sih kalo kamu punya semacam indera ke-6 gitu…” Jat membuat intensitas hisapan rokok yang kunikmati makin gak karuan.

“Percaya mah sama Tuhan Bu, jangan percaya saya, ya percaya dikit-dikit kalo make sense aja tapiii jangan taklid buta, periksa lagi aja korespondensinya terhadap kenyataan.”

“Yaaa bebaas, gimana bapak Jat aja deh.” Aku bukannya bermaksud abai sama dia, tapi aku bener-bener capek karena abis kerja.

“Sekali lagi sori ya Bu…ntahlah..kok saya malah jadi ikutan impulsif pas ngejawab pertanyaan Bu Irkalia!? Maaf yah, maafin juga malah jadi ngobral kata maaf, daripada saya malah ngomong ibu baperan, mending saya ngobral maaf…hehehehe.”

Don’t be, jadi…to the point aja deh mau ngomong apa? Dirangkum gituuu..”

“Ohh, kayak rangkuman yang cuman Bu Lia baca pas mau UTS sama UAS waktu kuliah?”

“Iiiih gue marah nih! Pake ‘kemampuan’ kamu untuk hal yang faedah dikit kek!”

“Ampuun-ampuun, yaudah, jadi mungkin saya butuh HP kalo gak dilahirkan ‘agak berbeda,’ trus bagi saya sosialisasi tanpa empati itu cuman sekedar basa-basi.”

“Ohhh i see…”

“Dan di jaman now, habluminannas itu lebih sulit dari habluminallah! Ini dalam konteks interaksi antar manusia dan juga Tuhan loh ya! Kadang hati yang perih dan jiwa yang bening bisa mengantarkan kita berinteraksi dengan Tuhan automatically, beda kalo interaksi ama manusia sekarangmah; hati bening kadang dibilang sok suci, jiwa perih ditertawai, diperas, terus dieksploitasi, dan kadang cuman berakhir menjadi sebuah lagu. Interaksi lain, seperti dengan tumbuhan, hewan, dan bahkan jin itu malah lebih gampang dibanding yang saya sebutin pertama, saking gampangnya masih banyak yang percaya klenik hahaha, apalagi pas pemilu. Saking gilanya banyak yang ngaku Ksatria Piningit abis nge-klenik.”

“Jadi kamu jin? ato hantu?”

“Hantu? Orang mati udah gak ada urusan lagi di dunia manusia Buuu! Mereka gak akan bisa lolos dari tatanan yang udah baku dan hal itu hanya tidak berlaku untuk sebagian manusia terpilih seperti beberapa nabi. Yang ada juga oknum jin usil yang meng-copas manusia yang udah mati trus nakut-nakuti. Tukang plagiat, pencuri hak cipta hahaha.”

“Yaudah, terus kamu jin?”

“Bukan, kok kepo Bu? Saya terlahir dari manusia, sama seperti Bu Lia.”

“Ngejebak amat jawabannya…yaudah daripada gue pusing, gue bilang aja kamu manusia aneh yang; kadang emosian, kadang sok bijak, kadang jadi Pak Haji.”

“Amiin, mudah-mudahan jadi Haji tanpa perlu kata ‘Pak,’ dan tanpa perlu di mention tiap dipanggil. Mudah-mudahan gak cuman haji jasmani, tapi juga haji rohani.”

Aku kenal banyak pria, tapi memang Jat yang agak ‘berbeda’. Mungkin karena sudah bertahun-tahun merantau sendirian ke ibu kota, aku berangsur-angsur dekat dengan banyak pria. Yaah, disatu sisi mereka itu rata-rata brengsek, penuh tipu-tipu, munafik dan egois. Tapi, disisi lain, selalu aja ada pria yang bisa bikin aku senang, merasa aman, dan merasa nyaman, walo ujung-ujungnya sih temporal, sementara, atau bersandiwara.,,.

(Bersambung ke bagian II)


Tentang Ilustrator: Seorang yang anti asap rokok dan baru saja menandatangani ijasah sarjana dengan gelar S. Ds di belakangnya. Sedang berusaha mati-matian menginstall gim Honey Select di laptop tempatnya berkarya. Sayang masih gagal, entah spek-nya kurang atau memang kena karma.