Sosial media sekarang kayanya udah jadi kebutuhan pokok aja. Punya smartphone udah pasti bakal ada aplikasi-aplikasi sosial media yang di-install. Bener engga sih Virtual Vriends? Tapi kok makin kesini penulis ngerasa sosial media udah engga seasik dulu. Benarkah? Yuk kita bahas.

Mundur jauh ke belakang, smartphone zaman dulu itu terbatas di kemampuan, engga bisa multitasking kaya sekarang. Walaupun udah ada sistem operasi Java dan Symbian tapi engga sekomplit Android maupun iOS. Jadi kalau mau buka sosial media harus di warnet aja (yang kebetulan waktu itu pun warnet masih rame dimana-dimana karena internet yang mahal). Penggunanya pun sepertinya terbatas di perkotaan saja dan yang ‘mampu’ untuk pergi ke warnet ataupun yang punya koneksi internet aja di rumahnya.

Coba bandingin dengan kondisi sekarang. Smartphone dan internet semakin murah dan mudah di dapetin, bahkan sampai ke pelosok daerah sekalipun yang imbasnya pengguna sosial media pun meningkat secara drastis. Tapi sayangnya engga semua pengguna smartphone itu “smart“!

Entah emang udah jadi watak kebanyakan orang-orang di Indonesia, dunia sosial media sekarang lebih banyak diisi hoax, nyinyir, gosip atau pun hal-hal negatif sejenisnya dibandingkan segi positifnya. Walaupun emang engga semuanya negatif sih, tapi kita engga bisa tutup mata kalau sosial media banyak hal-hal negatif nya.

Sosial Media
Postingan Ridwan Kamil yang mengkritik orang-orang Indonesia

Sebagai contoh, kita bisa dengan gampang nemuin orang-orang yang nyinyir publik figur di Instagram padahal publik figur tersebut engga ngelakuin hal-hal yang ngerugiin si orang tersebut. Atau penyebar hoax di Facebook yang bahkan sumbernya sendiri engga jelas darimana. Bahkan tweetwar di twitter yang ketika kalah langsung bikin account-nya jadi private atau delete account.

Benefit apa sih yang di dapetin orang-orang yang seneng banget ngelakuin hal-hal negatif di sosial media? Eksistensi. Yup, eksistensi. Biasanya sih orang-orang tipe kaya begitu di kehidupan sosial sebenernya cenderung lebih tertutup. Seolah-olah mereka punya tempat untuk mengekspresikan apa yang selama ini engga bisa di ekspresikan di kehidupan sebenernya.

Virtual Vriends, kalian juga harus ingat, kehidupan sosial media kamu engga lebih penting dari kehidupan sosial yang sebenarnya. Jangan sampai kamu keasikan main sosial media sampai kamu sendiri lupa kamu itu makhluk sosial yang perlu bersosialisasi di dunia nyata, bukan dunia maya.